fbpx

cell-assisted lipotransfer (cal®)

Metode pemrosesan sel yang unik ini sepenuhnya mengeksploitasi sifat regeneratif sel pasien sendiri dan termasuk metode lipoinjection yang dengan aman mentransplantasikan lemak yang diekstraksi.

CAL®

Augmentasi Turunan Jaringan Adiposa Oleh Anda Sendiri

60 triliun sel dalam tubuh manusia, sebagian besar hidup dan mati melakukan satu fungsi khusus seperti tulang, jantung atau saraf. Hanya sedikit dari mereka, sel-sel induk, tidak memiliki fungsi khusus sampai tubuh mengalokasikannya. Sel induk adalah sel yang bisa menjadi jenis sel apa saja. Jaringan lemak adalah sumber yang kaya sel induk.


Ketika sel-sel induk ditransplantasikan ke bagian tubuh yang berbeda, mereka membantu membentuk pembuluh darah baru. Lemak transplantasi yang diperkaya sel induk akan bertahan hidup di jaringan sekitarnya dan menjadi bagian dari jaringan itu, memungkinkan tingkat transplantasi yang setinggi mungkin.

Dalam operasi augmentasi jaringan lunak CAL, selain mengekstraksi sel-sel induk dari sedot lemak, juga diekstraksi dari bagian cairan ekstra yang diperoleh selama proses sedot lemak. Karena lemak dicampur dengan banyak stem cell yang dikumpulkan sedemikian rupa dan kemudian ditransplantasikan, lemak yang ditransplantasikan memiliki kepadatan stem cell yang tinggi. Stem cell yang ditransplantasikan menjadi sel lemak baru, sel darah, atau memandu pembuatan pembuluh darah baru, dan membantu lemak untuk bertahan hidup. Juga, ketika sel-sel lemak yang ditransplantasikan mati, sel-sel induk menjadi sel-sel lemak generasi berikutnya. Begitulah cara jaringan kaya dan penuh dapat dipertahankan.


CAL adalah teknologi medis yang sangat canggih yang mengekstraksi sel-sel induk dari lemak dari tubuh anda sendiri dengan metode unik dan kemudian dicampur dengan lemak untuk transplantasi, dan kemudian disuntikkan ke dalam tubuh. Ini adalah transfer lipo, tetapi kaya dengan sel induk. Dibandingkan dengan transplantasi lipo konvensional, tingkat kelangsungan hidup lemak jauh lebih tinggi.



PERBANDINGAN DENGAN
LIPOTRANSFER KONVENSIONAL


Sedot lemak konvensional memberikan hanya setengah konsentrasi sel induk seperti yang ada dalam jaringan adiposa normal dalam tubuh, karena banyak sel induk tidak dapat diakses oleh sedot lemak. Dengan lemak yang ditransplantasikan dengan cara ini banyak dari sel-sel lemak yang ditransplantasikan tidak akan bertahan hidup karena kekurangan nutrisi dan hasil yang diinginkan tidak dapat diperoleh.

Lipoinjection konvensional tidak memasok darah yang cukup ke lemak yang ditransplantasikan karena lemak yang diekstraksi ditransplantasikan dalam rumpun. Akibatnya, lemak kadang-kadang mengembangkan fibrosis dan diklasifikasikan menjadi benjolan.